Tulisan dan foto di blog ini boleh didownload digunakan dalam materi situs non-komersil dengan mencantumkan sumber asli materi. Mari hormati karya cipta mencantumkan sumber asli materi.

Minggu, 05 Februari 2017

Tour de Jawa: Gelandangan Solo-Dieng

Kawasan Candi Arjuna, Dieng
Kawasan Candi Arjuna, Dieng lokasi pertama yang aku kunjungi di Dieng
Lupakan segala rencana, terima aja nasib kalau sudah begini. Hari ini adalah ulang tahunku, dan sialnya aku justru terjebak di dalam terminal di kota presiden kita pernah menjabat sebagai walikota. Aku berandai-andai, jika sesuai rencana maka malam ini aku tentu meringkuk di tempat tidur salah satu penginapan di Dieng. Dan paginya, aku mungkin telah gagah berdiri menyambut sinar matahari pagi dari Puncak Sikunir. Ah gebleg, kalau udah begini memang satu-satunya jalan ya menikmati nikmatnya tidur di terminal. Emang enak mas? Gak usah tanyaa!!
 

Hari ke-3: Dinginnya Bangku Terminal Tirtonadi Solo
Aku menarik kepalaku lebih dalam di balik sleeping bag hijau gelap. Bangku jati panjang di depan masjid terasa keras di punggungku. Untung ruangan ber-AC ini masih terasa nyaman untuk berbaring. Agak dingin memang, setidaknya jika dibandingkan ruangan dalam masjid yang terlihat lebih nyaman untuk berbaring karena ada karpet tebal di dalamnya. Sayang pengumuman di teras masjid jelas terpampang: Dilarang Tidur di Dalam Masjid. Di seberang seorang bapak paruh baya terlelap dengan topi menutup mukanya, suara dengkurnya sedikit lebih lembut dari gergaji.


"Hari ini tidak bis jurusan Wonosobo yang masuk terminal, mas". Kalimat yang kudengar dari salah satu petugas di terminal Tirtonadi Solo membuatku lemas, selemas gurita setelah ketangkep dimasukin keranjang. Bangke betul, aku tidak menuruti saran mas Eko yang meminta supaya aku ke Dieng lewat jalur Yogyakarta.
Ternyata bis jurusan Solo-Wonosobo sedikit beroperasi. Kalau secara jadwal sih harusnya dua kali sehari, tapi sudah berbulan-bulan hanya dilayani satu trayek saja.

Dan disinilah akhirnya aku hari ini, mendekam di balik sleeping bag di atas bangku kayu dalam terminal bis Tirtonadi Solo. Betewe, jangan bayangin terminal bis Tirtonadi Solo ini seperti umumnya terminal bis di seluruh Indonesia. Ho-ho-ho, jauh bingit.. terminal Tirtonadi Solo ini suasananya udah kayak bandara. Ruangannya full AC dan bersih. Jadi kalau kamu musti terdampar di terminal seperti ini, masih enak buat tiduran. Lumayan, dengan bayar karcis masuk seribu rupiah bisa numpang tidur. Emang sih kalau mau mandi atau BAB tengah tetep harus bayar tapi gak mahal. Kalau tidur takut barangnya hilang gimana? Gampang, ada kok tempat penitipan barang sampai motor juga bisa titip di sekitar terminal.

Sebenarnya pagi aku sudah mau keluar dari homestay pak Isni di pantai Klayar setelah mampir dulu ke Tanjung Klayar (baca di sini), tapi karena arah baliknya lewat Gua Gong ya sekalian aja aku mampir kesana. Untungnya hari Senin jadi Gua Gong kondisinya sepi. Akhirnya aku justru siang hari baru sampai di Punung. Punung itu pertigaan jalan besar yang menuju ke Klayar.

Cerita tentang Gua Gong, gua ini sudah ditata rapi bahkan dengan tata cahaya warna-warni. Pencahayaan itu mungkin salah satu untuk membuat gua Gong lebih menarik wisatawan, tapi untukku justru membuat Gua Gong tampak seperti gua artifisial. Lain waktu aku mungkin bisa menuliskan tentang Gua Gong tersendiri.

Hari ke-4: Akhirnya sampai di Dieng
Pagi jam tiga dini hari aku bertanya ke petugas kalau mau ke Wonosobo. Oleh petugas itu, aku diarahkan supaya naik bis jurusan Semarang, nanti turun di Bawen dan berganti bis menuju ke Yogyakarta lewat jalur Magelang. Karena jalur busnya berbeda aku harus pindah ke jalur bis yang berangkat ke arah barat. Ternyata kondisi terminal jalur barat berbeda, di sini tidak ada AC melainkan hanya kipas angin. Denger-denger sih, yang jalur barat emang terminal aslinya yang dipugar, berbeda dengan terminal jalur timur yang memang baru dibangun.

Monumen batu Dieng Plateau
Tempat kekinian untuk bukti foto telah ke Dieng, aku gak punya :(
Asyik menunggu, aku diajak ngobrol bapak-bapak yang ngaku mantan pelaut yang sudah insaf.. eh yang sudah berhenti. Lagak-lagaknya sih penipu walaupun sampai terakhir tidak berhasil menipu aku, hilang-hilangnya duitku ya bayarin ongkos bis bapak itu yang pura-pura ketiduran. Kok yakin kalau itu penipu padahal aku tidak tertipu? Bukan tidak tertipu tapi tidak berhasil ditipu.. Aku bahkan sampai turun di Bawen juga tidak menuduh bapak tua itu penipu, mungkin dia hanya bisa mencari uang lewat menipu. Tapi dari pengalamanku ini, aku berpesan hati-hati di terminal jika didekati orang yang menunjukkan sikap baik tidak sewajarnya. Tapi jika ada yang kena tipu.. ya bersabarlah, memang belum rejeki hehehehe...

Turun di Bawen masih pagi banget, sehingga aku masih sempat ngopi pagi di pinggir jalan depan terminal Bawen. Dari Bawen aku naik bis jurusan Semarang-Purwokerta yang lewat Wonosobo. Kebetulan saat ngopi dapet temen ngobrol yang memang biasa mondar-mandir Solo-Purwokerto jadi aku ikut saja saran dia. Sekitar jam lima pagi, aku bis jurusan Semarang-Purwokerto dan turun di terminal Mendolo. Dari terminal mendolo aku berganti dengan angkutan kecil menuju kota Wonosobo.
Aku sampai di kota Wonosobo sekitar jam setengah sembilan pagi, dan langsung berganti naik kecil ke arah Dieng. Setelah setengah jam melewati jalan yang berkelok-kelok dan terus menanjak akhirnya aku turun di pertigaan Dieng. Jam di pergelangan tanganku menunjukkan saat ini ketinggian 2.200 mdpl.


Hari ke-1 di Dieng: Semalaman Tiduurrr....

Telaga Merdada yang sedang gerimis dan berkabut
Ada yang salah dengan kedatanganku kali ini, setidaknya dari 2 versi. Versiku, bulan Juli ada bulan yang sedang puncak dingin-dinginnya di seluruh wilayah Indonesia sebelah selatan. Maka saat inilah Dieng juga berada pada puncak dinginnya. Bayangkan, suhu pada siang hari bulan ini sama dengan suhu yang kurasakan di Bromo saat malam hari di bulan Desember.
Versi orang setempat, aku datang terlalu cepat karena acara festival Dieng Culture Festival jatuhnya tanggal 5-7 Agustus 2016. Ah sebodo amat, pokoknya tahun ini yang penting aku sudah sampai ke sini. Dieng Culture Festival biar jadi jadwal trip selanjutnya.

Tujuan pertama itu tempat menginap, dan berhubung mata pertama tertuju ke Dieng Plateau Homestay ya akhirnya masuk ke situ dulu. Hargany masih normal 250ribu per malam, udah coba tawar tapi ya dapetnya cuma turun 200ribu. Kebetulan homestay juga menyewakan sepeda motor yang dikenakan biaya 100ribu per hari.

Telaga Cebongan, Dieng
Danau Cebongan di bawah Bukit Sikunir
Ya udahlah, dalam kondisi dingin begini malas kalau harus cari-cari homestay lagi. Kelar urusan penginapan, aku mampir cari makan. Berhubung di Dieng, salah satu makanan khasnya itu Mi Ongklok ya itu yang aku cari. Ternyata di depan penginapan ada warung yang jual Mi Ongklok. Mie Ongklok ini sama seperti mi godok, perbedaan di cara membuatnya yang pake sejenis keranjang bambu untuk meng-onklok mie dan sayuran. Kuahnya segar dan kental karena menggunakan bumbu ebi dan kanji.

Kelar urusan makan, karena masih siang aku berencana jalan-jalan. Sayang mendung dan gerimis tipis berseling datang. Sebentar matahari nongol, sebentar mendung yang ngeksis campur gerimis yang bikin geli-geli adem.. jadi pengen... #kompreskepala. Aku bener-bener tidak menggunakan informasi internet, lebih sekedar mengandalkan informasi percakapan dari orang-orang yang aku temui atau pemilik penginapan. Aku kali ini memang ingin benar-benar menikmati perjalanan sebagai seharusnya perjalanan kesasar yang tidak butuh melihat peta dan lain-lain.

Telaga warna dari Bukit Ratapan Angin
Ada dua lokasi yang aku kunjungi hari ini: telaga Merdada dan kawasan Candi Arjuna. Karena dua lokasi itu disebelah kanan dari homestay. Rencana besok aku baru mengeksplore sisi kanan homestay. Perhitunganku dalam tiga hari ini aku bisa mengunjungi beberapa lokasi yang cukup dikenal terlebih dahulu. Tapi kondisi Dieng yang kelewat dingin bener-bener aku menyerah sebelum malam. Berjibaku dengan tangan yang serasa memegang es di stang motor, hujan tipis juga membuat tanganku memucat lebih cepat. 

Malam ini aku berjibaku dengan sleeping bag yang terbungkus selimut. Sleeping bag yang kupakai cukup membantu menghalau dingin karena kasur tipis dan selimut di homestay justru bikin adem tambah awet. Dapat dibilang aku semalaman bergelung dalam sleeping bag dalam gulungan selimut. Hanya sekali dua kali aku harus keluar karena desakan alami dari bawah. Aku bahkan kehilangan minat untuk mencari makan malam. Padahal Purwaceng di suasana begini pasti nikmat sekali. 

Hari ke-2: Rencana Nginep Dua Malem Batal
Puncak pertama Sikunir, tempat melihat sunrise tidak selapang di puncak kedua
Dalam suasana yang aduhai dinginnya aku harus berjibaku bangun pagi agar tak ketinggalan acara melihat matahari terbit dari puncak Sikunir yang aku tuliskan di sini. 
Hari ke-2 aku lumayan mendapatkan kesempatan mengunjungi beberapa lokasi tanpa terganggu banyak keramaian, karena tiga hal: bukan hari libur, orang banyak yang menahan liburan ke Dieng menunggu sekalian pas Dieng Culture Festival, dan hari ini cuaca bisa terbilang cerah.

Jadi pagi-pagi buta aku sudah ikut antrian berdiri di puncak Sikunir untuk tidak melewatkan pemandangan matahari terbit yang aku tulis di sini. Aku bisa dibilang termasuk rombongan terakhir yang turun ke bawah. Seperti biasa tempat yang sudah nge-hits seperti ini banyak yang naik tak lebih dari sekedar "aku sudah sampai kesana, kamu kapan?".

Bagian telaga warna yang jarang didatangi orang
Dari Sikunir aku sempat duduk dan berjalan memutar sebentar di Telaga Cebongan. Sayang aku tidak sempat mencari spot dari Puncak Sikunir yang bisa memotret telaga Cebongan dari atas.

Dari Cebongan aku jalan balik ke arah homestay dan mengunjungi Kawah Sikidang, aku belum membuat cerita sendiri tentang Kawah Sikidang. Sebenarnya hari sebelumnya saat masuk ke Kawasan Candi Arjuna itu tiketnya plus dengan Kawah Sikidang. Hanya karena kemarin gerimis dan hujan silih berganti gak jelas jadi cuma bisa muter di candi Arjuna-nya. Setelah dari Kawah Sikidang barulah aku masuk ke kawasan wisata Telaga Warna yang sudah aku tulis di sini.

Tapi terus terang aku akhirnya menyerah bertahan sehari lagi untuk berjibaku dengan dingin, padahal setelah aku pikir-pikir sayang juga aku tidak menambah sehari. Kalau masalah dingin, kata orang Dieng sih saat ini belum apa-apanya. Jika puncaknya suhu bisa mencapai minus 4 derajat bahkan kadang ada fenomena bun upas yang menjadi mala petaka buat petani.

Dan di sinilah kakiku berlabuh di hari kelima, tergeletak di dipan dengan kipas angin yang bunyinya agak berdecit kurang oli di Yogyakarta. Setelah sukses merayu mas-nya yang jaga homestay di Dieng buat ngembaliin duitku yang sudah kubayar di awal.
Baca keseluruhan artikel...

Rabu, 01 Februari 2017

Situs Tuk Umbul / Pesanggrahan Rejowinangun

Bagian dalam Situs Tuk Umbul
Situs Tuk Umbul yang telah dipugar namun kolam belum dialiri air
Hembusan angin mengurangi panas terik saat aku berdiri di atas bangunan tertinggi. Terlihat Sekar, keponakanku yang berusia 3,5 tahun berlarian sambil berteriak kegirangan ingin menyusul naik ke atas. Bocah perempuan itu dengan tangkas dan lincah menyusuri tiap sudut lorong, menyelinap di antara ruangan dan menapaki tangga bersama ibunya. Sepertinya Sekar lebih mengenal tempat ini dibanding aku. Mungkin karena situs ini telah menjadi arena bermainnya.

Tangga  masuk Situs WarungbotoAku pertama kali mengunjungi situs ini Agustus tahun 2013, dua bulan setelah kelahiran Sekar. Waktu itu kondisi bangunan masih terbengkalai dan tidak terawat. Sangat disayangkan bila Taman Air peninggalan Sultan Hamengkubuwono II ini tak terurus. Situs ini awalnya adalah petilasan yang mulai dibangun pada masa pemerintahan Sultan Hamengkubuwono I dan pembangunannya diteruskan pada masa pemerintahan Sultan Hamengkubuwono II. 

Dahulu tempat ini menjadi pesanggrahan atau peristirahatan Sultan dan keluarganya sebelum Taman Sari dibangun. Namun akhirnya Taman Air Pesanggrahan Rejowinangun atau Tuk Umbul, yang bermakna mata air ini pun dipugar dan diresmikan pertengahan tahun 2016.

Sejak diresmikan pertengahan 2016 lalu, situs Tuk Umbul ini mulai ramai didatangi para peminat sejarah, pecinta fotografi atau sekedar wisata swafoto/photo selfie. Kebetulan untuk sementara ini belum diberlakukan tiket masuk bagi pengunjung. Lokasinya pun mudah dijangkau karena berada di Jalan Veteran No. 77, Warungboto, Umbulharjo, tidak jauh dari Kebun Binatang Gembira Loka Yogyakarta. Situs Tuk Umbul juga biasa juga disebut dengan nama Situs Warungboto, sesuai dengan lokasi situs ini berada.

View Situs Pesanggrahan Rejowinangun
Situs Tuk Umbul ini terbagi menjadi beberapa ruangan. Ruangan teras yang menghubungkan dengan kolam air. Terdapat kolam terbagi menjadi dua bagian. Sebuah kolam kecil berbentuk lingkaran dengan air mancur, dan kolam lain yang besar berbentuk segi empat. Ada sebuah saluran air menghubungkan dua kolam tersebut.

Membayangkan bila para putri mandi berenang di kolam saat panas terik apa tidak membuat kulit jadi gosong ya? Atau mungkin sebaliknya berendam di air sebagai penghalau panas disamping penyegar mata bagi yang melihat? Jadi kepo.. hehehe.

Di belakang kolam ada ruangan yang memiliki tangga di kanan dan kiri agar terhubung dengan bagian atas seperti benteng. Di sisi kanan dihubungkan dengan ruangan  berjendela besar, lorong dan tangga untuk menuju bagian bangunan tertinggi situs. Mungkin dahulu kala setelah para putri mandi bisa main petak umpet di sini seperti yang dilakukan Sekar tadi hehehe.

Di atas bangunan tertinggi ada pintu gerbang yang menghubungkan teras atas dengan bagian tengah atap. Aku sebut sebagai "gerbang langit". Dari sini terlihat pemandangan perumahan penduduk, jalan Veteran dan Kali Gajah Wong.

Selesai berkeliling situs, aku berteduh dibawah pohon rindang yang terletak disisi kanan bangunan. Semilir angin malah membuatku mengantuk. Harusnya aku membawa tikar biar bisa sekalian rebahan. Ah dasar muka bantal hahaha.

Saat ini di sekeliling lokasi situs telah berdiri beberapa warung/kafe bagi pengunjung untuk melepas lelah setelah berkeliling. Namun aku lebih memilih berteduh dibawah pohon.. lebih adem.
Situs Pesanggrahan Rejowinangun sebelum dipugar
Penampakan kondisi situs Tuk Umbul dahulu sebelum dilakukan pemugaran
Bila suatu ketika anda sedang mampir di Yogyakarta, aku sarankan berkunjung ke sini. Sayang kalau terlewatkan mengunjungi lokasi ini karena Situs Tuk Umbul bisa menjadi alternatif wisata edukatif.

Foto dan teks: Arum Mangkudisastro
Baca keseluruhan artikel...

Minggu, 22 Januari 2017

Tour de Jawa: Surabaya-Jakarta (1)

Galaksi Bima Sakti di atas Pantai Klayar
Malam di pantai Klayar yang sepi, sayang awan menghalangi pemandangan galaksi Bima Sakti
Bis kecil yang muat sekitar 20-an orang sudah mulai sepi, satu demi satu penumpang turun. Kondektur yang merangkap kernet juga lebih memilih duduk di salah satu kursi, tidak bergantungan di pintu seperti biasanya. Pertanda kami adalah penumpang bus terakhir. Desahan lega terdengar jelas saat pantatnya yang agak gemuk jatuh di kursi bis. Untung sore ini jalanan sempat diguyur hujan jadi hawa dingin segar berhembus dari lubang kaca jendela yang terbuka.
Liukan demi liukan bis menembus hutan wilayah antara Tulungagung - Pacitan. Inilah bis kedua yang membawaku dalam rencana perjalanan seminggu Surabaya - Jakarta melalui jalur lintas selatan. Sebuah tas ransel 60 liter berwarna biru teronggok di belakang yang akan menjadi teman perjalananku selama seminggu ini. Entah tempat saja yang akan aku lalui, aku akan membiarkan setiap peta terbuka sendiri di setiap tempat persinggahan baru. Aku hanya punya satu rencana yang harus kudatangi dari perjalanan ini: Dieng.

Hari 1: Menginap di Pacitan
Sopir berteriak-teriak, "bis terakhir, bis terakhir". Mengingatkan para penumpang yang masih belum masih ke dalam bis termasuk aku. Kopi hitam panas baru sempat kureguk sedikit karena masih terlalu panas. Aku memaksakan untuk bisa meminum sampai setengah sebelum beranjak naik ke bis. Agak ada rasa kebas di lidah, ah biarkan saja toh nanti juga sembuh sendiri.
Pengunjung di atas bukit pantai Klayar
Tak lama setelah aku naik, bis berjalan pelahan meninggalkan terminal yang kondisinya berantakan. Mencoba menambah penumpang sebelum meninggalkan kota Tulungagung. Kata kondektur, kalau sudah sore begini jarang ada yang mau naik bis ke arah Pacitan.

Bus hanya sarat muatan sampai pertengahan jalan, belum sampai Ponorogo jumlah penumpang sudah kurang dari setengah kapasitas bus. Makin mendekati Pacitan makin sedikit jumlah penumpang. Suasana makin sepi sementara langit makin gelap. Saat Maghrib tiba, sepanjang jalan terdengar lamat-lamat suara adzan dari musholla dan masjid saling bersahut-sahutan. Selepas Maghrib nyaris hanya deru bus yang aku dengar membelah hutan yang jalannya meliuk-liuk seperti tak ada habisnya.
Entah kebiasaan entah karena mengejar waktu, bus nyaris tidak banyak mengurangi kecepatan saat menikung membuat harus terbanting ke kiri kana melawan arah tikungan. Mendekati Pacitan aku lihat tinggal tiga orang. Aku bingung mau ngobrol dengan siapa karena yang satu dari percakapan jelas akan turun sebelum masuk kota Pacitan, hanya perempuan di depanku yang tadi saat naik sudah tanya ke sopir mau turun di kota Pacitan. Sayangnya perempuan di depanku yang diam meringkuk di dekat jendela yang sengaja dibuka. Tak ada suara namun aku bisa melihat wajahnya yang pasi. Kulitnya yang putih semakin memperlihatkan keberpucatannya, kegelisahan tampak nyata dari keringat besar-besar di dahinya di suasana yang cenderung dingin. Sepertinya dia sedang menahan mabuk, aku melihat dia meremas sebuah plastik hitam yang kelihatan kosong. Goyangan bus di tikungan memang ampun. Tak berapa lama terdengar bunyi hoek.. ah muntah juga rupanya.

View Seruling Samudera dari atas bukit
"Mas, turun sini mas, itu ada hotel di seberang kanan," teriak sopir bis mengingatkanku.
"Lho, gak ada hotel yang dekat alun-alun pak," tanyaku ragu.
"Kita mau belok mas gak lewat alun-alun sudah malam,"... Ah, beginilah kalau naik bis malam hari, kalau supirnya mau balik sebelum titik terakhir yang disitulah kita harus turun. Tapi gak papa lah daripada kelewatan sampe masuk pol bisa lebih runyam masalahnya. Di seberang hotel persis aku turun hanya tampak satu hotel, satu-satunya. Namanya terpampang jelas: Hotel Permata.

Perjalanan pertama ini aku tak ingin berfikir banyak, aku memutuskan untuk menginap di sini saja. Menurut informasi, kota Pacitan ini tergolong kota kecil. Jadi walaupun malam masih tampak keramaian tentu tidak mudah mencari tumpangan untuk mencari hotel di sekitar kota.

Pacitan adalah kota pertama yang aku pilih untuk disinggahi, pantai Klayar adalah salah satu alasannya. Pantai Klayar kupilih setelah menerima masukan alternatif beberapa tempat wisata yang bisa aku singgahi bila lewat jalur selatan.

Hari ke-2: Minggu di Pantai Klayar
Pagi-pagi sekali selepas sholat Subuh aku berjalan-jalan berharap pagi ini bisa mendapatkan angkutan yang bisa mengantarkanku ke Pantai Klayar. Semalam, aku coba mencari informasi dari resepsionis hotel tentang travel atau kendaraan umum yang bisa mengantarkan ke Pantai Klayar. Resepsionis sendiri menihilkan pertanyaanku, katanya sebagian besar menggunakan kendaraan pribadi atau melalui travel kota-kota besar lain. 
Masih terlalu sepi di jalan, aku terus berjalan sampai di depan pasar Minulyo. Meski Pacitan termasuk kota kabupaten yang kecil di Jawa Timur, tapi suasana di pasar Minulyo cukup menyenangkan. Kondisinya yang tertata rapi membuatku terpikir dengan kondisi pasar-pasar di NTT yang masih acak kadul kalau tidak mau dibilang kurang terurus.

Suasana pagi hari di Pantai Klayar
Di pasar itulah aku ketemu pak Warno yang menawarkan tumpangan kendaraan. Pak Warno ini pekerjaannya sehari-hari nge-tem di pasar Minulyo.
Karena sepagian menawarkan tumpangan belum ada juga yang naik akhirnya menyanggupi mengantarkanku dengan motor. Untuk menggunakan jasa Colt miliknya, dia mengenakan tarif 150-ribuan sampai ke Pantai Klayar, alasannya kalau kesana tidak akan mendapat penumpang balik. Kalau motor dia minta 100-ribuan, nah lho kok bedanya dikit gitu.
Setelah sepakat dengan pak Warno, aku kembali ke hotel dan mengemasi barang-barangku. Resepsionis sedikit heran melihat aku yang check-out pagi begini bahkan masih sempat bertanya, "Tidak menunggu makan pagi dulu pak?"

Seperti dugaanku, Minggu di pantai Klayar tidak akan mendapatkan pemandangan yang seperti yang kuharapkan. Meski sudah pagi sekali, tapi pantai Klayar sudah dipenuhi wisatawan. Cerita di pantai Klayar ini sudah aku tuliskan di Basah di Pantai Klayar.

Bermalam di Pantai Klayar
Karena tidak mendapatkan view sesuai harapanku, aku memilih menginap semalam di pantai Klayar. Sebenarnya masih banyak lokasi menarik di seputaran pantai Klayar ini seperti yang ditutukan oleh pak Wito, penjual batu akik yang biasa mangkal di atas bukit pantai Klayar.

Berbeda dengan saat siang hari, saat malam hari Pantai Klayar ini akan terasa sekali sepinya. Musik dangdut samar-samar terdengar namun terkalahkan dengan bunyi ombak yang terdengar keras menghantam bebatuan. Ya, homestay ini letaknya persis di bawah bukit yang menjadi lokasi satu-satunya untuk dapat melihat Seruling Samudera. Sehingga saat malam sepi seperti ini, deburan gelombang menghantam karang akan lebih keras terdengar. Letak homestay yang jauh dari penginapan lain yang rata-rata dekat dengan jalan raya menambah suasana sepi tempat ini.

Alur balik gelombang
Tempatku menginap ini hanya ada dua kamar dengan ukuran sekitar 2,5mx2,5m dengan tempat tidur kecil dari busa dan sebuah kipas angin. Mereka minta harga 200-ribuan semalam, namun akhirnya mau dengan harga 100-ribuan dengan syarat tidak ada makan pagi. Satu kamar telah ditinggali suami istri yang sudah menginap sejak Sabtu kemarin. Penginapan ini memang masih baru, malah bisa dibilang belum selesai. Pak Isni, yang mengelola homestay ini awalnya hanya membangun warung di depan rumahnya serta beberapa kamar mandi dan toilet yang disewakan untuk pengunjung pantai Klayar. Kata pak Isni yang mengelola homestay ini, homestay sekitar pantai Klayar memang hanya ramai saat hari Sabtu dan Minggu serta hari-hari libur. Di luar waktu itu, bisa dibilang homestay ini sepi tamu. Mereka yang datang ke tempat wisata rata-rata hanya mampir dan balik lagi, jarang yang menginap. Bahkan tidak ada kendaraan umum yang sampai ke pantai Klayar, rata-rata berakhir sampai di Gua Gong. Makanya mereka cukup heran aku yang berani kesini tanpa kendaraan pribadi. Aku akhirnya memahami ucapan mereka keesokan harinya saat akan kembali.

Kata pak Esdi, dulu waktu dia pertama kali datang ke tempat ini masih sangat sepi. Darah Madura yang mengalir di tubuhnya telah membawanya mengelana ke banyak tempat, dan pantai Klayar telah menjadi keputusan akhirnya untuk dia tempati sampai akhir hayat. Orang tua pak Isni ini memiliki tanah yang cukup luas di daerah ini. Sekarang, katanya, berapapun harga yang dia minta banyak yang bersedia membayarnya. Walaupun tepi pantai, tapi untuk urusan air sangat lancar. Pak Esdi menarik pipa sendiri dari mata air yang berada sekitar 2 km dari tempat ini karena belum ada PDAM yang masuk wilayah ini.
Baca keseluruhan artikel...

Jumat, 20 Januari 2017

Sejenak di Karimun Jawa

Oops.. hampir saja aku terjatuh. Guncangan keras kapal cepat Express Bahari yang menerjang ombak Laut Jawa sering kurasakan dalam perjalananku ke Pulau Karimun Jawa. Kapal berangkat dari Pelabuhan Kartini Jepara pukul 09:00 dengan jarak tempuh dua jam, sehingga aku perkirakan sudah bisa tiba di Pulau Karimun Jawa pada pukul 11:00. Tapi ternyata meleset 30 menit dari perkiraan semula karena aku tiba pukul 11:30, mungkin karena gelombang tadi.

Narsis dulu sebelum meninggalkan pelabuhan
Begitu keluar dari kapal, hawa panas langsung menyergap. Panasnya terasa menyengat dan langit cerah. It's a perfect beautiful day. Sebelum meninggalkan pelabuhan tak lupa foto-foto selfie dulu (narsis mode on).
Sebenarnya sudah lama aku ingin ke Pulau Karimun Jawa, tetapi baru kali ini bisa kesampaian saat ini. Oh ya, perjalanan kali ini aku ditemani Mas Hesti untuk hunting foto. Beruntungnya aku sekalian dipinjamkan lensanya (modus ngajak sekaligus minjam lensa hehehe).


Hiu menunggu 'tamu bulanan'ku eh....
Setelah makan siang kami siap-siap untuk keliling pulau. Pulau pertama yang kami kunjungi adalah Pulau Menjangan Besar. Pulau itu terletak di seberang tidak jauh dari Pulau Karimun Jawa. Pulau Menjangan Besar terkenal sebagai tempat penangkaran Ikan Hiu. Ikan- ikan Hiu tersebut tampak jinak karena sudah beradaptasi dengan penduduk dan lingkungan Karimun Jawa. Pengunjung pun bisa foto bersama dengan hiu di dalam kolam yang telah disediakan. Sayang aku tak bisa berfoto bersama. Selain ngeri, juga karena 'tamu bulananku' lagi datang (jadi malu ceritanya).
Beralih dari Pulau Menjangan Besar ke arah Pulau Menjangan Kecil, spot yang bagus untuk snorkling. Aku seumur hidup belum pernah snorkling karena tidak bisa berenang (hadeehh). Tetapi melihat laut sekitarnya yang jernih, rasanya aku harus mencobanya.

Tidak bisa berenang tapi nekad saja
Memakai goggle, bernapas lewat mulut, merasakan asinnya air laut jadi pengalaman pertamaku. Pak Santo, pelatih sekaligus guide kami sangat sabar mengajariku. Aku tidak bisa lama-lama snorkling karena masih parno alias paranoid kalau tiba-tiba ada Ikan Hiu menyembul dari bawah air laut. Hiiiyyy...... Setelah foto selfie underwater aku langsung naik perahu.

Rombongan mau bertelur dulu nih hihihi
Dari spot Pulau menjangan Kecil kami menuju Tanjung Gelam. Pantai yang terkenal dengan pasir putih dan sunset-nya yang indah. Siap-siap gotong tripod.
Tanjung Gelam memang pantai yang indah dengan pohon kelapa miringnya. Sekilas mirip dengan pantai yang ada di Belitung. Terlihat turis mancanegara berjemur menikmati matahari. Setelah puas foto-foto sunset kami kembali ke homestay. Istirahat untuk besok pagi ke Bukit Love.


Pagi-pagi berangkat trekking ke Bukit Love. Jarak sekitar 15 menit dari Alun-alun Karimun. Bukit Love sebagai salah satu ikon Pulau Karimun Jawa. Di bukit itu dibangun tugu dengan tulisan Love. Di sisi bukit yang lebih tinggi dibangun juga tugu dengan tulisan Karimun Jawa. Dari atas bukit ini kita bisa memandang laut lepas, pelabuhan, dan kapal-kapal yang lewat. Nice photo spots.

Turun dari Bukit Love lanjut hunting foto sekitar mangrove. Tidak sengaja menemukan cottage yang sedang direnovasi. It looks like private place. View yang bagus untuk foto-foto lagi.
Kelar foto-foto langsung balik homestay untuk check out.Persiapan kembali ke Jepara karena Kapal Express Bahari siap berangkat pada pukul 09:00 pagi. Sudah dua hari di Karimun Jawa tapi masih banyak yang belum aku explore. Semoga aku bisa kembali lagi ke sini.

Well, what do you think about Karimun Jawa

Foto & Teks : Arum Mangkudisastro
Baca keseluruhan artikel...

Sabtu, 12 November 2016

Basah di Pantai Klayar

View pantai Klayar dari perbukitan
View pantai Klayar dari atas perbukitan
Air naik dengan cepat sesaat setelah aku mendengar bunyi ombak besar menghantam dinding batu bukit batu di depanku. Semua terjadi di luar perhitungan saat mataku masih asyik menunggu rana kamera merekam alur air jatuh di bebatuannya. Refleks aku mengangkat tripod kamera tinggi-tinggi dan berharap buncah air yang menghantam karang itu tidak akan mencapainya. Aku berusaha tegak saat air terus naik melewati dada, berusaha untuk tidak terbanting di pasir pantainya. Aku merasakan pasir melewati mata kaki membantuknya berdiri lebih kokoh. Sesaat setelah arus balik selesai aku segera berlari ke tempat yang lebih tinggi. Aku melihat salah satu orang pengunjung terbanting saat mencoba lari menghindari ombak tadi. Untung tidak ada satupun pengunjung yang sampai terseret air. Beberapa orang yang tengah bermain di dekat karang pun harus rela basah kuyup termasuk kamera yang mereka miliki.

Gelobang pecah selaksa air terjun di pantai Klayar
Gelombang pecah berubah selaksa air terjun
Dan pagi itu sempurna basah sudah seluruh badanku. Aku masuk ke sebuah lopo dengan lincak (tempat duduk dari susunan batang bambu yang selain untuk duduk-duduk santai) milik salah satu warung kecil yang berdiri di tepi pantai.
bahkan pasir-pasir pun bebas masuk ke kantong samping tas kamera. Beruntung kameraku hanya terkena cipratan air, namun tidak demikian dengan tas kamera yang basah seluruhnya. Bahkan aku menemukan pasir diseluruh lipatan tas. Memang lensa di dalam tas tidak langsung terkena air namun hanya terkena rembesan karena lapisan busa yang cukup tebal. Tapi tetep saja bikin ketar-ketir, belum lagi batere aku letakkan di bagian tas paling depan yang tidak berlapis. Akhirnya terpaksa bongkar seluruh isi tas kamera dan lap satu demi satu semua pernak-pernik yang terkena rembesan air laut. Untuk tas backpack sempet aku titipkan di ibu pemilik warung sebelum memotret.


Hari ini aku merasakan dampak dari kejadian di atas. Aku harus merelakan lensa Tamron SP AF 90mm f/2.8 DI Macro mengalami ERR01. Biasanya ini error yang berkaitan dengan kabel fleksibel.

................................................................
"Kenapa mas itu tasnya di taruh di pagar?" tanya mas Teguh, salah satu pengrajin batu akik saat berbincang-bincang denganku. Mas Teguh baru datang belakangan sehingga tidak tahu alasanku menatuh tas di pagar pembatas di atas bukit. Di bukit ini sekarang total ada tiga pedagang yang menggelar barang dagangan batu akik di tempat ini termasuk mas Teguh. Mas Wito lah yang datang paling pagi sehingga dia yang tahu kondisiku dan menyarankan aku menjemur tas. FYI, daerah Pacitan memang terkenal salah satu kabupaten yang memiliki sentra pengrajin batu terutama batu-batu akik. Jadi saat boom batu akik beberapa waktu lalu, pengrajin batu akik dari Pacitan seperti mendapatkan durian runtuh karena harga batu akik yang melonjak tajam. Sekarang kalau kalian ke sana, kalian bisa mendapatkan batu akik dengan harga yang tidak mahal.

Sejoli berjalan di pantai Klayar
Sejoli berjalan-jalan di pantai Klayar
Sambil menunggu peralatanku kering dan dapat kupakai lagi, merekalah jadi teman ngobrolku di sana. Aku memasang hammock di rerimbunan batang pandan pantai supaya bisa bersantai. Sebenarnya ada beberapa papan yang dipasang pak Esdi untuk tempat duduk tapi kurang nyaman untuk tiduran.Untung tidak terlalu banyak yang datang ke atas bukit ini. Serombongan anak muda yang tampaknya semalam nge-camp di atas bukit ini juga sudah bersiap-siap mau kembali. Suasana yang tidak terlalu ramai akhirnya membuat aku bisa memejamkan mata beberapa saat menghilangkan kantuk yang masih tersisa.

Bukit ini terletak persis di samping bebatuan karang yang langsung menghadap ke Seruling Samudera. Bukit ini dimiliki dan dikelola pak Esdi, orang Madura namun telah lama tinggal di sini. Untuk naik ke atas bukit, ada jalan kecil menanjak dari dari sisi samping. Biasanya pak Esdi sendiri yang menjaga pintu masuk ke arah bukit.

Seruling Samudera di pantai Klayar Pacitan
Semburan air di titik Seruling Samudera
Saat ini bukit ini menjadi satu-satunya lokasi bagi yang ingin melihat Seruling Samudera. Di bagian bebatuan karang di lokasi telah dipasang papan penghalang dan papan larangan melewati daerah itu. Denger-denger sih sudah ada kasus pengunjung yang meninggal terseret ombak.
Seruling Samudera itu sebenarnya terjadi saat lubang di bebatuan mengeluarkan bunyi akibat tekanan air di bawahnya yang naik ke atas akibat gelombang. Jadi setelah bunyi suara akan disusul dengan semburan air ke atas beberapa meter. Semakin besar gelombang yang akan datang akan menimbulkan suara yang makin keras. Tapi itu dulu, kata pak Esdi sekarang bunyi yang keluar lebih banyak hanya berupa desisan keras karena beberapa lubang telah menjadi lebih besar. Mungkin akibat ombak terus menerus yang menggerusnya.

Suasana pantai Klayar saat sunset
Suasana pantai Klayar saat senja hari
Karena seharian di atas bukit, aku sekalian menjadi guide dadakan beberapa pengunjung yang ingin tahu Seruling Samudera. Cie..cie.. padahal aku cuma menyampaikan ulang apa yang aku denger dari pak Esdi. Asyik juga jadi guide gratisan sambil nungguin tas kamera kering dijemur. Bahkan kadang ikutan mas Wito dan Teguh komentar-komentar nakal kalau ada wisatawan cewe cantik dengan pakaian yang aduhai menggoda. Paling heboh kalau udah nemu pasangan beda usia jatuh kayak opa dan cucu yang asyik berpacaran di atas bukit. Tapi bukan menggoda mereka langsung lho ya, cuma celetukan nakal antar kami dan disambung dengan tawa terbahak-bahak.

..........................................................
Pantai Klayar sekarang tidak semenantang dulu, lokasi sekarang juga mudah dijangkau. Kondisi jalan bisa dibilang mulus lah, walau pun ada beberapa ruas jalan yang tergolong kecil tapi umumnya masih bisa dilewati bus besar. Tapi entah ada perjanjian tertentu. Sepertinya bis-bis besar yang mengangkut rombongan tidak bisa diijinkan sampai ke pantai hanya sampai di halte depan lokasi wisata Gua Gong. Di sana akhir bis-bis besar harus berhenti dan berganti naik sejenis omprengan untuk masuk ke dalam lokasi Pantai Klayar. Hanya kendaraan pribadi dan mini bis yang bisa masuk sampai ke lokasi pantai.

View pantai Klayar saat pagi
Penginapan dan warung-warung makan juga bisa dibilang cukup banyak. Walau pun jika bukan hari Minggu akan menghadapi kontradiksi, penginapan bisa ditawar dengan harga murah namun tempat makan jarang yang buka. Kemudahan-kemudahan inilah kenapa pada hari-hari libur bisa dibilang pantai ini akan padat pengunjung dari yang sekedar jalan-jalan sampai yang mau main off-road-an. 
Kendaraan roda tiga dengan ban tahu jika hari Minggu memang banyak bersliweran di sepanjang pantai menciptakan alur-alur panjang bekas roda. Bagi wisatawan, tentu fasilitas ini akan mempermudah mereka menikmati pantai. Apalagi kalau bareng hore-hore, fasilitas pantai ini akan membuat liburanmu di pantai tambah ceria.
Jika kalian adalah orang yang menyukai pantai yang tenang, lupakan pantai ini untuk didatangi di hari Minggu. Atau jika terlanjur mendatangi tempat ini, coba lah menunggu saat senja biasanya jumlah pengunjung sudah banyak berkurang. Apalagi saat bulan seperti ini posisi matahari posisinya condong ke selatan membuat penampakan matahari tampak jatuh tenggelam di horison laut.
Di antara waktu itu kalian bisa saja menyusuri beberapa titik lokasi yang masih jarang didatangi orang karena menurutku titik kumpul orang ke pantai ini yang disekitaran bukit batu itu. Ada beberapa lokasi yang cukup keren dan jarang yang didatangi karena lokasinya yang cukup sulit karena harus menuruni tebing menggunakan kayu sebagai tangga darurat.

Malemnya aku nginep di homestay punya pak Esdi yang dikelola sama anaknya mas Isni. Homestaynya terletak di bagian dalam paling dekat dengan bukit Klayar sebenarnya belum selesai pembangunannya. Hanya ada dua kamar, satu kamar sudah ditempati oleh sepasang suami istri yang sudah bermalam sejak Sabtu kemarin. Seperti halnya homestay di daerah wisata, umumnya mahal saat hari libur. Tapi kalau mau menginap bukan di hari libur harganya cenderung masih gampang ditawar. Tentu cara ini tidak cocok untuk orang yang liburannya bersamaan dengan hari libur.
Cara lain supaya tidak mendapatkan penginapan mahal ya menyewa satu homestay. Biasanya harga satu homestay ini akan dihitung lebih murah, dan pemilik juga biasanya gak repot menghitung berapa orang yang mau tinggal di dalamnya. Pinter-pinter kalian mengurus pembagian kamarnya saja.

...............................................................
Hari Senin aku baru balik kembali melanjutkan perjalanan setelah mampir dulu di Tanjung Klayar yang sudah aku tulis di tulisan sebelumnya.
Ternyata kembali harir Senin membawa kesulitan tersendiri. Tak ada satu pun kendaraan yang ada, bahkan satu motor ojek pun. Aku mencoba menunggu terminal yang juga menjadi tempat parkir angkutan omprengan dari dan ke pantai Klayar. Nihil, hanya ada satu dua kendaraan pribadi, itu pun baru sampai ke pantai ini bukan mau kembali. Bahkan dari pagi belum ada satu tempat makan pun yang buka untuk sekedar ngopi.

View pantai Klayar dari jalan masuk (dipotret dengan Blackview BV6000)
Akhirnya dengan menggendong ransel yang cukup berat aku berjalan keluar gerbang masuk tempat wisata. Sambil berharap ada kendaraan apa saja yang bisa aku tumpangi. Penjaga tiket pun bingung saat aku bertanya angkutan apa yang bisa mengantar aku kembali, dia malah bertanya balik bagaimana aku bisa sampai kesini. Karena mereka tahunya di luar hari libur kebanyakan yang kesini menggunakan kendaraan pribadi minimal motor karena semua kendaraan omprengan tidak ada yang masuk ke pantai Klayar kecuali hari libur itu pun statusnya dicanter dari awal.

Tunggu-tunggu-tunggu, eh ada orang naik motor masuk ke pantai Klayar menggoncengkan ibu-ibu. Waktu dia balik lagi, aku coba cegat tanya. Eh ternyata dia sedang memboncengkan istrinya yang berjualan di pantai. Dengan sedikit jujur memelas akhirnya mas Wanto mau mengantarku, malahan tanya kalau mau ditemeni masuk ke gua Gong.
Ternyata mas Wanto ini punya homestay di Klayar, lokasinya persis setelah gerbang masuk pembayaran tiket pantai Klayar. Dia sendiri punya penyewaan kendaraan off-road yang seperti aku tulis di depan, cuma dia bawa ke pantai Klayar saat hari Minggu atau hari libur saja

Karena lokasi untuk ganti kendaraan omprengan tepat di sebelah lokasi Gua Gong, jadilah aku mampir ke tempat ini. Sama seperti pantai Klayar, Gua Gong saat bukan hari libur seperti ini juga tergolong sepi. Beberapa guide yang biasanya agak agresif menawarkan jasa mengelilingi Gua Gong juga tidak terlalu antusias hari ini. Ah nanti saja kalau udah semangat lagi aku tuliskan tentang Gua Gong.
Baca keseluruhan artikel...

Kamis, 06 Oktober 2016

Dieng: Mengitari Telaga Warna

Telaga Warna Dieng
Siapa yang tidak betah berlama-lama di telaga Warna?
Sepiring jamur goreng dan kentang goreng yang baru selesai ditiriskan menerbitkan air liurku. Tak butuh waktu lama bagiku menyelesaikan kedua makanan itu. Harga seporsi hanya lima ribu rupiah untuk sepiring jamur sangat murah menurutku. Apalagi jamur-jamur masih segar sebagaimana kentang gorengnya. Sayang tak ada 'Purwaceng' yang begitu identik dengan bumi Dieng. Tapi kopi panas mampu menggantikan 'Purwaceng' menikmati pemandangan telaga yang keren tiada duanya. Aku mereguk kopi pelan-pelan sambil membiarkan seluruh panca inderaku menangkap kesan seluruh lanskap tanah ini.

Beberapa orang berlalu lalang tapi tak terlalu ramai, itulah untungnya mengunjungi tempat-tempat wisata yang sudah sangat terkenal di saat bukan hari libur. Ibu penjual yang masih mudah itu sendiri bertutur jika hari-hari seperti ini sepi bahkan rumah makan dan penjaja makanan juga tidak banyak. Berbeda pada hari libur, telaga warna ini sangat penuh dengan wisatawan.Untung ibu muda yang aku lupa menanyakan namanya masih berjualan di hari seperti ini, sehingga aku bisa menikmati jamur goreng yang nikmat.

Telaga Warna dan Telaga Pengilon

Jembatan kayu di telaga Warna Dieng
Telaga Warna dalam kesunyian pagi
Negeri di atas awan ini menyimpan sejuta pesona dan lokasi-lokasi yang tak habis dieksplorasi sehari dan Telaga Warna ini salah satunya. Telaga warna telah menjadi bagian tak terpisahkan dari legenda yang melingkupi Dieng itu sendiri berdiri.
Jika kamu menyempatkan ke telaga warna, cobalah untuk mengitarinya. Jangan hanya mencari spot mojok seperti yang aku lihat dari pasangan-pasangan yang datang. Yang mojok pasti tidak penting lokasinya tapi kita berduanya, halah. Ciee.. ciee.. ada yang ngiri cuma jalan sendiri #keplakkepalapakesendal.


View salah satu sudut telaga Warna
Batas akhir jalan di telaga Warna
Anyway by the way, pengalaman aku selama ini orang Indonesia itu lebih suka milihnya trek yang gampang. Kayak dulu pas di pulau Komodo, gak ada orang Indonesia yang ngambil trek adventure cuma para bule yang mau ambil trek adventure. Sebagian besar ambil short trek termasuk aku #kelakuansama... ampuunn kaka, itu karena aku bareng my big bos yang agak bulat di depan jadi kalo ambil medium trek nanti ujung-ujungnya aku yang disuruh gendong hihihihi #jurusberkelit.

Kalau dari pintu masuk, sebagian besar langsung ke kanan ke arah bangunan terbuka atau sekalian lanjut ke batu pandang. Aku yang sendiri dan gak punya guide awalnya juga bingung tapi karena niatnya mau keliling jadi pilih belok kiri. Biasalah, biar dikira anti mainstream. Ternyata setelah seratusan meter jalan beton ke kiri abis dan berganti jalan tanah. Tidak ada yang lewat karena ada tumpukan tanah merah menutupi jalan, sepertinya longsoran baru.

Taman bunga di telaga Warna Dieng
Taman bunga di telaga Warna
Padahal jika mau melewati longsoran dan masuk ke jalan kecil nanti bakal ketemu sebuah bangunan kecil dan ada jembatan kayu kecil beberapa meter ke tengah danau. View dari lokasi ini tidak kalah ikonik dibandingkan melihat dari batu pandang. Aku beruntung karena cuma sendiri di jembatan kayu, jadi bisa agak lama bersantai. Apalagi saat ini cuaca jauh lebih cerah dibanding kemarin. Hawa dingin sudah jauh berkurang, cuaca juga jauh lebih terang dibanding kemarin yang hampir dipenuhi kabut dan hujan seharian. Warna hijau telaga warna memang sepertinya berasal dari belerang, aku masih bisa sama mencium bau belerang diairnya. Dalam kondisi seperti ini, telaga warna juara banget. Telaga hijau terang yang airnya tenang, duduk sendirian di jembatan kayu dengan angin sepoi-sepoi.. yang kurang cuma kopi.. hah!! Kopi mana kopiii!!!  sialan, suasana begini tanpa kopi memang rasanya kurang.

Waktu menyusuri jalan kecil sempat bertemu salah seorang penduduk naik motor bebek dengan kaki bersepatu bot, mungkin dari kebun. Waktu aku bertanya arah malah menawariku mampir ke desanya. Rupanya desanya masuk desa wisata, aku lupa namanya. Udah aku ubek-ubek semua koleksi foto gak nemu satupun foto papan petunjuk padahal aku inget banget waktu itu sempat memfotonya. Ah, sudahlah. 

View telaga Pengilon Dieng
View salah satu sudut telaga Pengilon, Dieng
Memutari telaga Warna ternyata juga harus memutari telaga Pengilon. Telaga yang warnanya berbeda dengan telaga Warna ini memang terpisah namun tidak benar-benar terputus ada sedikit bagian yang masih sedikit terhubung walaupun lebih banyak ditumbuhi rumput tinggi, namun tetap tidak bisa dilewati. Ada sisa jembatan yang dulu pernah dibangun tapi sekarang sudah rusak. Itu juga mungkin salah satu alasan kebun bunga kelihatannya sepi, mungkin karena jarak yang harus ditempuh jadi jauh tanpa jembatan itu.

Berbeda dengan telaga Warna yang berwarna hijau kadang tosca (tergantung terang dan posisi cahaya matahari), telaga Pengilon ini warnanya cenderung pucat gelap. Tanahnya yang lebih terasa berlumpur sempat sukses membenamkan salah satu kakiku ke dalamnya. Warna gelap inilah yang jika airnya sedang tenang dengan mudah akan menciptakan bayangan layaknya kaca.

Bukit Sidengkeng 
Penampakang telaga Warna dan telaga Pengilon dari bukit Batu Pandang
Nama itu yang tertera di papan petunjuk, tapi akan lebih dikenal dengan nama kerennya bukit Batu Pandang dan Batu Ratapan Angin. Dari atas bukit ini memang tempat yang paling pas untuk melihat jelas kedua telaga.
Ternyata untuk naik ke bukit Sidengkeng harus membayar karcis retribusi lagi. Rupanya lokasi bukit ini dikelola sendiri oleh desa (BUM Desa), berbeda dengan retribusi di pintu masuk telaga Warna yang dikelola oleh Pemerintah Kabupaten Wonosobo. Seingatku tiket masuknya 20ribu. Untung waktu itu masih cukup sepi sehingga aku bisa berlama-lama di tempat itu.

Ada satu batu menonjol dan sebuah bangunan berdiri untuk melihat kedua telaga. Aku membayangkan jika sedang ramai tentu akan sulit untuk berlama-lama di sini kecuali kamu mau dipelototi sama pengunjung lain. Ya, risiko lokasi pandang yang terbatas.
Di bagian samping ada jembatan merah putih yang biasanya jadi lokasi favorit uji nyali karena kayunya tidak rapat dan hanya terikat pada tali. Sayang aku sendiri tidak mencoba kesana, sayang sih udah keluar duit cuma nongkrong di batu pandang doang. Katanya sih hari begini gak ada yang jaga jadi belum bisa dipakai.

Gua-gua Tempat Persemedian
Jalan menuju ke gua-gua semedi
Nah ternyata di bagian tengah daratan pemisah antara telaga Warna dan telaga Pengilon itulah terdapat beberapa gua yang dulu katanya sering digunakan untuk bersemedi. Ada tiga gua di sana: gua Jaran, gua Semar dan gua Sumur. Gua-gua ini menyimpan cerita mistis sendiri-sendiri.
Yang pertama gua Jaran (kuda), yang katanya menjadi tempat pertapaan Resi Kendalisodo. Di sini ada legenda yang menceritakan bahwa pada suatu hari saat hujan sangat deras ada seekor kuda yang kebingungan mencari tempat berteduh. Dia berlari kesana kemari sampai akhirnya menemukan lubang besar lalu masuk ke dalamnya, Anehnya saat keluar keesokan harinya sudah dalam keadaan bunting. Dari legenda itu sekarang ada sebagian orang percaya bahwa gua ini bisa membantu wanita yang ingin mempunyai keturunan dengan cara bersemedi di tempat ini. Entah kalau yang bersemedi laki-laki, mungkin jadi bunting juga. #dikeplakpenjagadanau

Kalau gua Sumur ini di dalamnya ada kolam kecil yang airnya sangat jernih dan dingin. Air ini dikenal dengan nama Tirta Prawitasari. Air ini sering dimanfaatkan umat Hindu dari pulau Bali untuk upacara Muspe atau Mabakti. Gua ini yang punya kaitan erat dengan keberadaan telaga Warna dan telaga Pengilon. Suasana di tempat yang dipenuhi rerimbunan pepohonan ini terasa mistis. Andai saja ada kabut tipis turun, pasti tempat ini akan terasa lebih mistis.

Sayang aku tidak bisa masuk ke dalam karena pintu masuknya masih digembok. Nah ini ruginya saat datang di waktu sepi seperti ini. Di satu sisi memang jadi bebas menikmati tanpa melihat hiruk pikuk orang berlalu lalang, jeleknya kadang-kadang penjaga lokasi juga enggan datang. Mungkin juga gajinya kurang.
Baca keseluruhan artikel...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tulisan Lainnya